Pantangan Biang Keringat, Wajib Hindari Agar Tidak Semakin Parah

pantangan biang keringat

Biang keringat atau hiperhidrosis adalah kondisi di mana seseorang mengalami produksi keringat berlebihan. Meskipun keringat adalah mekanisme alami tubuh untuk mendinginkan suhu, namun terlalu banyak keringat bisa menjadi masalah kesehatan (biang keringat) 

Salah satu langkah yang dapat diambil untuk mengatasi biang keringat adalah dengan memperhatikan pantangan-pantangan tertentu. 

Bagi penderita biang keringat, ada beberapa pantangan biang keringat yang harus diperhatikan untuk mencegahnya semakin parah dan bisa mempercepat penyembuhan.

Biang keringat sendiri ada 2 jenis, yaitu primer dan sekunder. Biang keringat primer merupakan jenis biang keringat yang tidak memiliki penyebab yang jelas dan seringkali dipengaruhi oleh faktor genetik.

Biasanya dimulai pada masa kanak-kanak atau remaja. Keringat berlebihan terjadi pada area tertentu seperti tangan, kaki, ketiak, atau wajah.

Sedangkan biang keringat sekunder merupakan reaksi terhadap kondisi medis atau faktor lain seperti obesitas, diabetes, atau menopause. Biasanya terjadi pada seluruh tubuh yang biasanya terjadi pada usia dewasa.


Berbagai gejala keduanya dapat menyebabkan rasa tidak nyaman, rasa gatal, atau bahkan bau badan yang kuat. 

Selain itu, juga bisa memengaruhi kualitas hidup seseorang, menyebabkan stres sosial dan emosional.

Pantangan Biang Keringat 

pantangan biang keringat

Pantangan biang keringat melibatkan beberapa aspek gaya hidup dan kebiasaan makan yang dapat membantu mengurangi gejala biang keringat. 

Nah, berikut ada beberapa pantangan yang sebaiknya dihindari bagi mereka yang mengalami biang keringat. 

1. Makanan Pedas dan Berlemak

Makanan pedas dan berlemak menurut American Academy of Dermatology dapat merangsang kelenjar keringat, memperburuk gejala biang keringat. 

Oleh karenanya, kamu harus menghindari konsumsi makanan pedas seperti cabai dan makanan berlemak yang tinggi, seperti gorengan. 

Sebagai gantinya, pilihlah makanan yang rendah lemak dan lebih mudah dicerna.

2. Konsumsi Kafein dan Alkohol

Menurut International Hyperhidrosis Society, kafein dan alkohol dapat meningkatkan suhu tubuh dan memicu produksi keringat. Membatasi konsumsi kopi, teh, dan minuman beralkohol untuk membantu mengurangi gejala biang keringat.

3. Pakaian yang Ketat

Hindari penggunaan pakaian yang terlalu ketat, terutama pada area yang rentan terhadap biang keringat seperti ketiak, selangkangan, atau di antara jari kaki. Pakaian ketat dapat memperburuk kondisi dengan menghambat sirkulasi udara.

Memilih pakaian yang terbuat dari bahan alami seperti katun atau linen dapat membantu sirkulasi udara dan mencegah penumpukan panas di tubuh. 

Laman Mayo Clinic menyebutkan bahwa menghindari pakaian sintetis yang dapat menyebabkan iritasi dan meningkatkan produksi keringat.

4. Dehidrasi 

Menurut Mayo Clinic, dehidrasi dapat memicu produksi keringat yang lebih intens karena tubuh berusaha untuk mendinginkan diri. Kekurangan cairan dapat memengaruhi keseimbangan termoregulasi tubuh, yang pada gilirannya meningkatkan aktivitas kelenjar keringat. 

Memperhatikan tanda-tanda dehidrasi, seperti mulut kering, warna urine yang gelap, atau rasa haus yang berlebihan, dapat menjadi panduan dalam menentukan apakah tubuh membutuhkan lebih banyak cairan.

5. Stress 

Stres yang tidak terkendali dapat menjadi pemicu aktivitas kelenjar keringat yang berlebihan, memperburuk gejala biang keringat. Salah satu cara efektif untuk mengurangi tingkat stres adalah melalui penggunaan teknik relaksasi seperti meditasi atau yoga. 

Meditasi menurut Harvard Health Publishing memungkinkan seseorang untuk fokus pada pernapasan dan menciptakan ketenangan batin, sementara yoga menggabungkan gerakan tubuh dengan pernapasan untuk meredakan ketegangan. 

Kedua teknik ini telah terbukti membantu mengurangi tingkat hormon stres dalam tubuh, yang dapat memberikan dampak positif pada produksi keringat berlebihan. 

Selain itu, aktivitas fisik ringan seperti yoga juga dapat membantu menjaga kesehatan secara keseluruhan, termasuk mendukung sistem kardiovaskular dan meredakan ketegangan otot. 

Dengan mengintegrasikan praktik-praktik ini ke dalam rutinitas sehari-hari, kamu yang punya biang keringat dapat mencapai tingkat keseimbangan yang lebih baik dalam tubuh dan pikiran mereka.

Baca Juga: Bintik Bintik di Tangan Seperti Biang Keringat, Gejala Apa?

Tips Mengatasi Biang Keringat 

Kamu bisa mengobati biang keringat dengan melibatkan kombinasi perubahan gaya hidup, perawatan topikal, dan dalam beberapa kasus, tindakan medis. Berikut adalah beberapa cara yang bisa kamu lakukan. 

1. Pertimbangkan Penggunaan Antiperspiran

Antiperspiran mengandung bahan-bahan yang dapat membantu mengurangi produksi keringat. Pilihan antiperspiran yang mengandung aluminium klorida atau aluminium zirkonium bisa untuk hasil yang lebih efektif.

2. Jaga Kebersihan Tubuh

Mandi menurut National Institute of Arthritis and Musculoskeletal and Skin Diseases secara teratur dan menjaga kebersihan tubuh dapat membantu mengurangi pertumbuhan bakteri yang dapat menyebabkan bau badan. 

Selain itu, kamu juga bisa menggunakan sabun antibakteri dan pastikan untuk mengeringkan tubuh dengan baik setelah mandi.

3. Rutin Berolahraga

Menurut laman American Heart Association, olahraga dapat membantu mengatur suhu tubuh dan meningkatkan kesehatan jantung. Pilihlah aktivitas fisik ringan atau moderat, seperti berjalan atau bersepeda, untuk menghindari peningkatan suhu tubuh yang drastis.

Mengelola biang keringat melibatkan perubahan gaya hidup dan kebiasaan makan. Caranya dengan menghindari pantangan-pantangan yang telah disebutkan di atas. Kamu dapat mengurangi gejala biang keringat dan meningkatkan kenyamanan sehari-hari. 

Selain itu, konsultasikan dengan dokter jika biang keringat yang kamu miliki terus menjadi masalah, terutama untuk mendapatkan saran medis yang sesuai.

Jika tak cukup dengan menghindari pantangan biang keringat, kamu juga bisa mengatasinya dengan cara yang sudah terbukti ampuh yakni dengan produk minyak balur waji.

Minyak Waji Membantu Mengatasi Gatal-Gatal 

Kamu yang sudah lelah dengan masalah biang keringat bisa mencoba menggunakan Minyak Balur Waji. Minyak ini dubuat dari 10+ Botanical Essences yang punya banyak khasiat. 

Adapun khasiatnya seperti membantu meredakan nyeri sendi, pegal, linu, kebas, keram, kesemutan, perut kembung, dan gatal-gatal. Hal ini dikarenakan kandungan berbagai minyak esensial di dalamnya. 

Membalurkan Minyak Waji pada area yang terkena biang keringat secara rutin akan membantu meredakan gatal-gatal. Pasalnya terdapat sifat antiinflamasi, antijamur, dan antiseptik. 

Sifat-sifat tersebut berfungsi untuk membantu meredakan gatal, baik yang terjadi karena peradangan, jamur, maupun bakteri lainnya.

Yuk, Sedulur dapatkan produk Minyak Balur Waji sekarang juga melalui website resminya di wajiofficial.id

Share:

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

On Key

Related Posts

sabun batang antibakteri
Tips Waji

Sabun Batang Antibakteri: Pengertian, Manfaat, dan Rekomendasinya

Sabun batang antibakteri telah menjadi pilihan bagi banyak orang, terutama mereka yang ingin menjaga kebersihan dan merawat kesehatan kulit. Pasalnya, bakteri sering menjadi penyebab masalah kesehatan tertentu.  Salah satu masalah kesehatan yang kerap disebabkan oleh

sabun untuk penyakit scabies
Gatal Gatal

Sabun untuk Penyakit Scabies, Pilih yang Seperti Ini Saja

Sabun sering dipilih oleh para penderita scabies untuk membantu menyembuhkan gejalanya. Sebab, selain mengonsumsi obat rekomendasi dokter, sabun dinilai efektif untuk membantu mengatasi gatal pada kulit akibat scabies.  Meski demikian, kamu juga harus tahu bahwa

titik bekam asam lambung
Tips Waji

Letak Titik Bekam Asam Lambung dan Titik Pijat yang Pas

Mengetahui titik bekam asam lambung yang benar bisa menjadi salah satu solusi untuk penderita asam lambung guna meredakan masalah lambung. Mengandalkan bekam untuk asam lambung memang dipilih sebagian orang, dibandingkan meminum obat atau metode pengobatan

Cara Mengatasi Perut Kembung Pada AnakĀ 
Tidak Enak Badan

Cara Mengatasi Perut Kembung Pada Anak, Bikin Perut Lega Kembali!

Perut kembung pada anak-anak kerap membuat mereka jadi lebih rewel. Pasalnya, kembung menjadi suatu kondisi yang sangat tidak nyaman untuk dirasakan, tidak terkecuali ketika dialami oleh anak.  Meski bisa dialami oleh setiap usia, namun penyebab

biang keringat tidak kunjung sembuh
Gatal Gatal

Biang Keringat Tak Kunjung Sembuh? Coba Lakukan Beberapa Tips Ini

Biang keringat (miliaria) adalah kelainan kulit yang disebabkan adanya sumbatan pada saluran kelenjar keringat atau kelenjar ekrin. Umumnya, kondisi ini ditandai dengan ruam kecil kemerahan yang disertai rasa gatal dan perih pada kulit.  Setiap orang

kenapa scabies tidak sembuh sembuh
Gatal Gatal

Kenapa Scabies Tidak Sembuh Sembuh? Ternyata Bisa Dari Hal Ini

Scabies (kudis) adalah infeksi kulit yang disebabkan oleh tungau parasit yang dikenal sebagai Sarcoptes scabiei. Meskipun jenis penyakit ini biasanya dapat diobati dengan cepat, tapi tidak jarang pula kondisinya tidak sembuh-sembuh seperti yang diharapkan. Hal